Sunday, December 19, 2010

Thank you Party

Salam semua...... setelah mendapat 100 jota biji tachang....bnm dengan begitu gumbiranya mengadakan "Thank you Party" untuk pengundi2 yang budiman, para juri2 yang dedikasi dan teristimewa untuk mod hunt...tanpa idea anda tak de chance lah bnm nak paw 100 ketui tachang ni :-)
Menang kalah adat pertanding, dan ini adalah kemenangan sulung selama saya meroyan di forum....seronok beb.....
Kepada kawan2 yg masuk bertanding....anda semua adalah pemenang juga...cuma mungkin kali ni nasib saya jer................
Silalah menjamu mata dengan hidangan yang tersedia ya...
Tachang Pitachio sedapa yahamat ;P
Kacang goreng diimport dr seberang :-)
Kacang kari, dr pakistan kot :D

Putu kacang, kuih turun temurun :)


Biskut kacang, sedopp bebb :D

Yang ni pula ais kacang sepecialllllllllllllllll ;p


Ais kacang lagi :D
Akhir sekali...bubur kacang ;P


Monday, December 13, 2010

you are the "apple" of his eyes, the pearl of his heart

"you are the "apple" of his eyes, the pearl of his heart , akad tu dia lafaz so masak bubur ke apa ka...well nasi jadi spaghetti ke tetiba well itulah maksud happy marriage , lucky you.....

bless you and him...i mean that is marriage made in heaven, kan?
to enrich, empower each other ...bukan treat people like subordinate ..gitu it's a halal partnership for life time insya ALLAH."
Seringkas tulisan sehalus makna....membuat saya termenung panjang...siapakan forumer ini, sungguh mendalam kata2nya...jauh dalam hati saya yakin penulis ini masih remaja lalu saya terfikir, seandainya semua remaja tahu berfikir seumpama forumer ini sudah tentu amat susah untuk kita mendengar kawin cerai di masa akan datang.....Insyaallah....amin



From bottom of my heard I really wanna thank you, you made my day dear !





Tuesday, November 30, 2010

DIVORCE LETTER

Dear Wife:
I'm writing you this letter to tell you that I'm leaving you forever. I've been a good man to you for seven years and I have nothing to show for it.These last two weeks have been hell. Your boss called to tell me that you quit your job today and that was the last straw.
Last week, you came home and didn't even notice that I had a new haircut, had cooked your favourite meal and even wore a brand new pair of silk boxers. You ate in two minutes, and went straight to sleep after watching all of your soaps. You don't tell me you love me anymore; you don't want s * x or anything that connects us as husband and wife.
Either you're cheating on me or you don't love me anymore; whatever the case, I'm gone.
Your ex-husband
P.S. Don't try to find me. Your SISTER Carla and I are moving away to West Virginia together! Have a great life!
@@@@@@@@@
Dear Ex-Husband:
Nothing has made my day more than receiving your letter. It's true that you and I have been married for seven years, although a good man is a far cry from what you've been.
I watch my soaps so much because they drown out your constant whining and griping. Too bad that doesn't work.
I did notice when you got a hair cut last week, but the first thing that came to mind was 'You look just like a girl!' Since my mother raised me not to say anything if you can't say something nice, I didn't comment.
And when you cooked my favourite meal, you must have gotten me confused with MY SISTER, because I stopped eating pork seven years ago.
About those new silk boxers: I turned away from you because the $49.99 price tag was still on them, and I prayed that it was a coincidence that my sister had just borrowed fifty dollars from me that morning.
After all of this, I still loved you and felt that we could work it out. So when I hit the lotto for ten million dollars, I quit my job and bought us two tickets to Jamaica. But when I got home you were gone. Everything happens for a reason, I guess.
I hope you have the fulfilling life you always wanted. My lawyer said that the letter you wrote ensures you won't get a dime from me. So take care.
Signed,Your ex-Wife, Rich as Hell and Free!

Sunday, November 28, 2010

Pertandingan Blogger Forum Cari

Sebagai menyahut cabaran dari mod HUNT_FEAR di mforum.cari.com.my, dan menguji sejauh mana kemampuan saya untuk melalut, meyoran, merapu dan seangkatan dengannya...maka terhasillah N3 istimewa ini yang saya judulkan...


PERJALANAN SEORANG FORUMER, D'CARI.

Suatu ketika dulu, ketika saya tercari-cari bagaimana hendak memasak nasi untuk menjadi nasi (bukan menjadi bubur atau hangus gituwww) lalu tersinggahlah saya di "PAGE" yang di panggil Cari.forum..... mula-mula tu terfikirlah juga...apa gebenda ni? click punya click banyak pula yang saya jumpa....sampailah saya ke board yang di panggil ISU semasa.....

Alamak!! mana tujuan asal ni?? he he he tak per... lalu saya pun teruskan penerokaan di cari ini...sampai lah saya tersinggah di board gosip....Aduhai...tak leh click lah pula....ada kah patut dimintanya kita register.......Oleh kerana sifat ingin tahu dalam diri saya yang meluap-luap ketika itu....lalu bermulalah operasi mendaftarkan diri saya di cari.com....

Kawan-kawan nak tahu apa yang terjadi???? 3 hari saya mengambil masa untuk berjaya dalam mendaftarkan diri kat cari ni tahu....... punya lah banyak "user name" yang saya pilih...satu pun tak lekat................msg yang saya terima...ID yang anda pilih telah ada dalam system...lebih kurang gitu lah.....sakitnya hati saya masa tu.......

Dalam keadaan marah2..... saya pakai tekan jer keyboard saya...TERTEKAN PUN KAT huruf BNMBNM...eh lepas lepas lah pula.......jadi dengan ketidak sengajaan saya maka dengan itu rasmi lah nick name saya di cari ialah BNMBNM....

Bila orang tengok nick name saya ni...ada yang bertanya...akak kerja kat Bank Negara Malaysia ker? Pakai keter BMW ker? kelakar pun ada kan?..

Kawan2 nak tahu apa jawapan standard saya bila org tanya pasal BNMBNM? ok ok ok..(gaya upin ipin) saya kan jawab...Budak Nan Manis....apa macam? bagus tak jawapan saya?

Yang kat atas tu baru INTRO jer...belum inti pati lagi ni...
(nanti lah saya sambung).....penat dah hari ni............


10/12/2010 tepat pada pukul 1.39pm jeng jeng jeng... Perjalanan diteruskan :-)
Ok kawan2 kita sambung merapu...kat Forum Cari ni kan, macam2 ada tahu...

Jika nak berhibur.. kita masuk jer board "hiburan" kat sini ada pelbagai cabangnya pula tahu..ada gossip, ada lawak jenaka, ada muzik dan lain2 pendek kata pilih ikut suka beb.. tapi kan saya paling suka board borak.. bersesuaian dengan tag line dia Borak D'cari Dekat D'hati... kat borak ni saya dapat banyak kawan2 yg otai...seperti kak ayu, kup, hyun, firah, aikee, satusembilan, babyboy, mira, akula, kak zura, oranghalus, dan banyak lagilah...klu nak tulis semua gerenti tak cukup 10 entry beb...:)) klu kawan2 masuk kat sini tegur je mana2 forumer yg saya sebut tu...pasti anda akan dilayan dengan mesra sekali....

Momod juga tak kurang hebatnya....yang sweet sour (SP), masarju, adabintang ni tuan rumah borak tahu...kita borak dan bermainan kuiz2 yang ada kat borak, kita dapat tacang..klu kita nakal nanti kena babap...kacang SM ACEHand pun tulun babab...so jgn nakal2 ya...:)

Sekarang kita beralih pula ke board ASK THE WOMAN & ASK THE MAN pendek kata nak tahu apa2 tentang wanita atau pun jejaka...terjah jer board ni ok...mod dia memang cute...Urban_Iz, isskandar, Hang, matlampir

Ada ketika saya ada mood rajin membaca....jika mood ni datang saya akan berkunjung ke board Bakat & Penulisan..kat board ni kan memang banyak bakat baru tahu..novel, cerpen,sajak semua ada...ini dia barisan momod dia ctredzuan, MsAnonymous, jingga007, Jaza2008.

Kadang saya ni tergerak hati nak nyalakan api dapur...hmmm pasti board makanan & resepi saya intai..kat sini saya selalu jadi SR...malu gitew...:-) jika ada mana resepi yang kita tak faham tanya jer.....pasti chef2 disana rajin menjawab...terutamanya chef Kacip_Fatimah, ninoZ, maisya.

Kat atas tu hanya board2 yang saya suka...sebenarnya kan banyak lagi yang kawan2 boleh dapat dengan join forum cari ni...seperti perkembangan terkini di board Isu Semasa, ada masalah..refer jer ker board masalah peribadi, dan macam2 lah..

Jauh dilubuk hati saya.. forum cari ni banyak membantu saya melalui hari2 yang sukar, tempat saya mendapat kawan2 yang menceriakan, tempat untuk berkongsi keceriaan, berteka-teki dan membaiki pengetahuan saya dalam bahasa...

*banyak yang saya abadikan apa yang saya lalui di cari forum di blog ini..sebab semua itu amat bererti untuk saya...

Tuesday, November 23, 2010

ALL ABOUT MARRIAGE

BEFORE MARRIAGE:-……..



He: Yes. At last. It was so Hard to Wait.
She: Do you want me to leave?
He: NO! Don't even think about it.
She: Do you love me?
He: Of course! Over and over!
She: Have you ever cheated on me?
He: NO! Why are you even asking?
She: Will you Kiss Me?
He: Every chance I get!
She: Will you hit me?
He: Are you crazy! I'm not that kind of person!
She: Can I trust you?
He: Yes.
She: Darling!


SEVERAL YEARS AFTER MARRIAGE:- .........
SIMPLY READ FROM BOTTOM TO TOP !!!

Thursday, November 18, 2010

Rindu Ku

Rindu Ku

Inginku Nyanyikan Lagu rindu,
Laguku yang tiada irama,
Bersuara tiadanya sunyi,
Rindu ku padamu tertanam kemas.

Ketika sirna rembulan begitu pudar
Terlihat aku terang wajahmu
Dalam sendu, terselit irama
Terucap indah, rindu mu untuk ku.

Hangat peluk mu,
Merangkul tubuhku,
Sepi malam bertukar debaran,
Malam di rasa terlalu singkat.

Selagi ada bintang
Selagi siang bertukar malam
Selagi nyawa di kandung jasad.
Rindu ku pada mu tetap mekar.




Buat Suami yang baru ku punya..End

sambungan..

1 Julai 2007,

Buat suami yang baru kupunya,

Terima kasih kerana menawarkan cintamu,
Yang ku tunggu-tunggu sejak kita mula bertemu dulu,
Ara memang cinta padamu,
Dan Ara menangis bila abang melamarku

Buat suamiku yang baru kupunya,

Luaranku mungkin nampak sempurna,
Luaranku mungkin ramai yang terpesona,
Tapi diriku bukanlah sesempurna abang sangka,
Kerna suaraku bukan kepunyaan kita

Buat suamiku yang baru kupunya,

Andai abang ingin melihat Ara ketawa,
Ara hanya mampu tersenyum pada abang,
Andai abang mahu Ara berjenaka,
Mungkin Ara kan menangis dibahu abang,

Kerana Ara tak mampu berbica,
Seperti orang lain berbicara,
Kerana Ara tak mampu ketawa,
Seperti orang lain ketawa

Jika membaca surat ini akan meleburkan cinta abang,
Ara pasrah dan relakan abang menjauhi,
Jika membaca surat ini Ara tetap dihati abang,
Ara sujud sejuta syukur pada Ilahi..

Yang benar,
Isteri yang menyanjungmu.

*Ara selitkan surat ini dalam kotak jam abang, semoga abang mudah terlihat surat ini..


Berderai lagi airmata jantan aku. Kenapa aku x terbaca surat ni 4 tahun dulu? Kenapa aku x tahu penderitaan Ara awal2 dulu? Kenapa baru sekarang?

4 tahun usia perkahwinan kami, Ara beri aku segala2nya.. dan paling penting dia bagi seorang anak yang comel dan bijak. Tapi apa yang pernah aku beri kat Ara?

Mulai saat tu aku jaga Ara sepenuh hati. Hari-hari memang keje ulang alik hospital. Masuk ofis pon kjap2. Anak aku bagi kakak Ara yang jaga. Masa tu aku dah serabai giler. Sangat x terurus. Baru aku sedar pentingnya Ara dalam hidup aku.

Dalam keadaan Ara yang agak lemah, aku minta kebenaran doktor untuk bawa dia melancong. Aku nak temani dia puas2. Aku nak bahagiakan dia dalam sisa2 hayat dia. Biar dia terlupa akan derita dia. Saat itu dia menangis kat bahu aku. Sejak dia sakit kami hanya berbalas tulisan kat kertas.. dan kertas2 tu aku kan simpan sampai bila2.

Dia tulis dia x menyesal kawin dengan aku. Dia tulis sangat bahagia hidup dengan aku. Siap cuba lukis gambar orang senyum.. haha.. Ya Allah hari2 itu kami sangat bahagia. Namun Ara dah makin lemah. Aku dah x mampu tengok dia derita. Setiap kali dia nak tarik nafas, sangatlah azab pada aku melihatnya.

“Ya Allah, jika Kau masih panjangkan hayat isteriku, Kau berilah aku separuh kesengsaraannya, biar kurang kesensaraannya Ya Allah.. Tapi jika hanya kematian yang dapat mematikan sengsara isteriku, aku redha Ya Allah..”

Aku x tahu apa lagi boleh aku buat.. Aku bacakan Yaasin ditelinganya berulang-ulang, biarkan anak kami dipangkuan memeluk-meluk ibunya..

Akhirnya Tuhan menjemputnya kembali. Aku pasrah. Kesedihanku terubat bila kulihat dia pergi dengan tenang. Sempat kuajarkan Syahadah.. dan dahinya berpeluh jernih. Lalu kukucup buat kali terakhir..

Kini, hmpir 5 tahun prkawinan kami, tinggal aku dengan Hafiz, dengan helaian2 tulisan terakhir Ara..

Buat Suami yang baru ku punya..Part 1

** Buat para suami diluar sana, fahami dan selamilah seseorang isteri itu dengan mata hati**

** Karya asal tidak diketahui, tetapi cerita ini telah diterima dari "forward email", dan cerita ini sama ada benar atau rekaan tetap memberi keinsafan kepada sesiapa saja yang membacanya.

Cerita ni aku dapat dari email..just nak share dengan forumer semua.. kalau dah ade...mod delete je la yek..tajukny pun aku reka reka je..tapi isinya memang aku amik dari email yang diforwardkan..

Aku dah kawin skarang. Bini aku memang baik sangat2. Tapi dia x seperti yang aku expect masa kami belom kawin dulu. Masa belom kawin, aku tengok dia memang sorang yang pendiam je, jarang gile cakap ngan laki. Member2 mmg puji la cara dia. So memang susah jugak aku nak cuba tegur dia masa tu.. segan dowh. Memang obvious lah kalau aku tegur. Tapi aku suka dia macam tu, so xde la cemburu sangat sebab dia jarang borak2 ngan laki..

Cantik? Memang la, kalu x aku comfirm x sangkut punyer. Haha. Cantik pada mata aku la. Member2 pon ade yang cube usha. Sori le dia nak layan. Haha. Memang market. Last2 aku yang dapat, memang rasa bangga giler. hehe..

Eh, dok ngumpat2 pasal dia, lupa lak nak kasi tau nama. Nama panggilan dia Ara. Nama betol dirahsiakan. Hoho..

Aku usha cara yang leklok la, gi jumpa bapak dia dluu. gentlemen beb! Slow talk ngan bapak dia. Err, bapak dia nama Marzuki.. Bapak dia ni jenis sound direct rupenyer.. Pergh, mmg kena kutuk kaw2 la gua. Sebabnya, bila dia tanya kenal x anak dia? Gua cakap x sgt. Bapak dia tanya lagi, nape nak kawin ngan anak dia? Gua cakap sebab minat. Minat sebab ape? Gua cakap x tau.. Habis kalu x dapat anak dia? Gua cakap nak jugak! Bapak dia sound la, “ko ni, cane ko nak kawin ngan org yang ko x kenal? Gua jawab, lepas kawin la saya kenal dia pakcik.. pastu sengih2.. pastu bapak dia diam.

Masa tu rasa down gile. Bapak dia cam tolak mentah-mentah je proposal aku.. Ke dia saja nak uji kehebatan cinta aku?? Huhu.. Time tu aku dh terpikir nak usha calon lain je. Aku memang ade lagi sorang yang aku suke. Haa yang ni gua memang kamceng giler. Yang ni pulak nama dia Ika. Gua memang selasi lah ngan minah ni. Haha.. Tapi last2 orang lain gak yang gua pinang.

Hari keputusan proposal aku akhirnya tiba. Kputusannya.. jeng3.. x spt yang aku jangka. Haha. Aku ingat kena reject, satgi family diorang terima. Warghh happy giler. Alhamdulillah. So, memang sah la takde jodoh aku ngan Ika. Time aku bgtau Ika aku nak kawin, dia accept je. Kejam gile aku. Dia kata semoga aku bahagia.. lepas tu kami dah x jumpa.

Lepas akad nikah, kompemlah aku sebagai laki Ara. Happynye aku Tuhan je tau.. kat rumah.. dia macam biasa, cool je.. Tapi cool semacam la pulak. Sepatah aku tanya, setengah patah dia jawab. Kalu aku x buka mulut, memang x berbunyilah rumah kitorang.

Ara taklah ‘bisu’ sangat. Kadang2 dia bersuara gak.. Tapi bagi aku yang jenis suka cakap banyak ni, Ara bukan jenis yang boleh bawak borak sangat. Bila aku cakap pasal something, dia macam blur... Macam x supportive sangat. Last2 aku dah malas nak borak.. oh boringnye.. Yang dia tahu cuma tunjuk baris gigi dia ja.. sengih. Cam yg aku buat kt bapak dia dulu. Psycho seyh..

Nak jadik lagi tensen, aku ni jenis perokok sederhana tegar gak la. Tapi bini aku pulak mmg cam fobia giler ngan asap rokok. Bau nafas aku yg bersisa rokok pon, dia mesti batok.. x bau rokok pon dia dah selalu batok. Uhuk3 gitu.. Sebab sayang bini, makin lama makin kurang aku merokok.. kalu gian sangat pon aku merokok time kat ofis je.

Bini aku keje hospital, bahagian obat-obatan.. Aku lak xleh bau ubat, mesti pening kelapa.. Hari2 aku yang hantar, ambik dia gi spital. Time ambik dia balik, mmg hari2 lah baju dia bau obat dalam kete. So aku akan slalu bukak tingkap, nyaman sket..

Ada satu hari tu, masa hujan lebat. Xleh bukak tingkap kete, aku dah mmg pening-pening lalat dah.. Bau ubat.. Dengan poor visibility lg, kami accident! Langgar bontot kete orang depan. Kat spital, doktor kata bini aku keguguran akibat kemalangan tu. Hah??

Rupanya dia mengandung dua bulan.. Ara sendiri pon x tahu.. Ya Allah!!

Lepas kejadian tu aku terus suruh Ara benti keje. Dok rumah je.. Aku dah korbankan rokok aku, so dia kena korbankan keje dia. Aku dah x tahan bau ubat!! Aku sorang keje dah cukup sara idup kami!

Dekat setahun kami kawin, Ika tiba2 datang, dia kata masih sayang kat aku, nak aku ambik dia jadik bini no. 2.. Dia sanggup..

Alamak ni dah angau betol.. Padahal aku baru je kawin. Mungkin Ika yakin yang kami sangat serasi dan saling memahami, so dia berani propose kat aku. Then aku teros terang je la, aku cakap kat dia, yes aku memang x kamceng mane ngan bini aku skarang.. And banyak benda yang kami xde persamaan. Ara memang x banyak bercakap. Kalu aku cube buat lawak, dia macam x tangkap je. Sedih tol.. X pandai nak borak. Kalu jumpa member2 aku lagi le dia sunyi sepi. Dah le hari-hari dia suka masak benda yang sama.. Jarang la dapat makan yang lain sket. Kcuali makan luar. Itu pun dia akan order benda sama je.. Haha macam tu la bini aku.. Lucu lak..

Tapi kami masih cuba memahami hati budi masing2.. Aku cuba biasakan diri ngan bau ubat2 kat baju2 Ara dulu, cuba brenti merokok waktu awal2 kawin dulu.. Ara plak dh x keje, dah cuba belajar masak benda2 lain (jarang la menjadi).. Aku bagitau Ika, rumah tangga kami bahagia. Aku xleh menduakan dia.. Aku memang sayangkan dia. Ika terpaksa terima hakikat tu. Itu mmg last kami jumpa.

Kini, kami dapat rezeki sorang anak, dah besau, dekat 4 tahon la.. tp dah pandai mengaji sket2. Semua berkat kerajinan bini aku. Bab2 agama, mengaji sume dia mmg bagus. Anak aku Hafiz, memang dia train elok2 ngaji alQuran.. Alhamdulillah, semoga esok2 dia jadik anak yang soleh. Bagi aku itu la investment yang sangat2 menguntungkan!

Tapi sebenarnya dalam tempoh tu, kami x seperti pasangan yang lain, kot. Makin hari aku makin bosan ngan rumah tangga kami. Ara memang suka menyepi, jarang borak panjang2. Aku pulak suka keluar lepak ngan kawan2. Makin lama makin jarang aku duduk rumah. Lewat malam baru balik, bini dah tido. Esoknya pagi2 aku dh kena gi keje.. Dalam tempoh tu jugak, aku sebenarnya asyik keluar dengan sorang ofismate aku. Nama dia Lisa. Budak baru kat ofis aku.. Berbekalkan muka yang agak ade market ni, dia macam sangkut lak kat aku. So dialah yang slalu aku ajak kluar malam, teman aku borak2, kadang2 sampai pagi!

Aku sedar aku seolah2 mempergunakan dia untuk hiburkan hati aku.. Teringin nak kawin ngan dia, takot kecik hati si Ara pulak.. Dengan Lisa la tempat aku luahkan perasaan, kadang2 gadoh, kadang dia tercarut2 siap kat aku. Pastu minta maaf, dia kata tersasul.. Tapi aku mmg terhibur bila dok ngan Lisa. Bini aku kat rumah, dengan anak aku jarang sangat aku luangkan masa..

Ara sedar akan perubahan aku dari hari ke hari. Dia mula sedar aku ada pompuan lain. Satu hari dia bagitahu, dia izinkan kalu aku nak kawin lagi, tapi mesti dengan wanita yang elok2, sebab dia tak mahu pelajaran Hafiz terganggu. Aku pelik, apa kaitan??

Dan aku terfikir, Lisa tu wanita yang elok ke? Pakaian hari2 kompem ketat, make up kat muka 2 inci macam xleh kena air, x ambik air semayang ke? X semayang ke? Ke cuti sepanjang tahon?!

So aku postpone dulu hajat nak kawin ngan Lisa. Terfikir lepas kawin boleh nasihat kot sikit2, tapi time bencinta pon asyik lawan ape aku cakap. So sad!..

Ketika perkahwinan aku ngan Ara mencecah 4 tahun dulu, rumahtangga kami ditimpa dugaan yang maha besar. Ara mula jatoh sakit, batuk dia makin teruk, akhirnya masuk hospital. Dan saat itulah baru aku diberitahu, Ara mengidap penyakit barah tekak. Ya Allah!!

Doktor bagitau, Ara dah lama senarnya kena barah tu, penyakit yang akan buat dia slalu batuk, dan trpaksa menahan sakit bila bercakap! Aku rasa bagai kena tusuk dengan anak panah yang tumpul bila dengar benda tu!! Patut la Ara jarang sangat bercakap. Kenapa dia x bagitau aku??

Doc tu cakap lagi, penyakit tu makin lama makin teruk, dan bagi effect kat jantung. Sebab pernafasan dia selalu kurang dari sepatutnya. So jantung jadi lemah.. So itulah yang menyebabkan Ara jatuh sakit. Jantung dia skarang makin rosak akibat barah tu.

Jadi camane dia boleh ajar anak aku mengaji? Doktor tu bagitau, memang ada ubat utk diminum sebagai pelincir dalam tekak. Tapi hanya kurangkan rasa sakit, dan ia bertahan kejap je.. Tapi Ara x boleh selalu minum sebab ubat tu sangat mahal!!

Aku buntu..

Masa tulah baru aku terfikir, kami x penah bertikah lidah, x penah gado.. Mgkin itu hikmah dia.. Tapi aku x sedar selama ni.. Aku asyik tinggalkan dia, bergembira dengan pompuan lain.. Dia pula sanggup tanggung derita setiap kali perlu menjawab pertanyaan aku. Dan x penah luahkan derita kat aku..

Jantung Ara dah lemah sangat, doktor kata mungkin Ara x dapat bertahan lama.. Aku menangis depan doktor tu puas2, wlapun doktor pompuan. Aku dh x kisah. Aku menyesal dgn cara aku layan Ara selama ni.

Dia dah bagi aku macam2, jaga makan minum, pakaian aku, ajar anak kami mengaji, mmg x penah lawan apa aku cakap, apa aku suruh..

Aku suruh dia benti keje dulu, dia ikut. Walaupon kat rumah dia tetap baca buku pasal ubat-ubatan! Dia minat sangat dengan keje dia.. Maafkan abang Ara..

Bila balik rumah nak mandi kejap, aku sempat tengok balik kenangan2 kami.. Aku belek2, terjumpa kotak hantaran masa kami kawin dulu. Ada satu kotak jam, jam yang aku pakai sekarang.. Aku terkejut bila ada sehelai kertas dalam tu. Mula2 ingat kertas resit, tapi rupanya sepucuk surat!

***JAHAT-[U]-Stacy*** ~ Bab 2.2

Dua minggu sudah berlalu namun tanda-tanda aura baik dan aura mesra antara King’s dan aku masih samar-samar nak muncul semula.Siapa yang merajuk sebenarnya ni? Aku ke dia? Susah jugak ni... aku bukan awek dia, kenapa pula bersusah payah memerah otak memikirkan cara dan jalan yang sesuai untuk menyelesaikan hal ini?
Dia cool dan selamba je bila bersemuka dengan aku. Tak ada bicara seperti biasa..... tiada layanan mesra seperti selalu.Tiada senyuman manis dan senyuman mengoncang jiwa.
Kenapa aku yang tidak tenteram? Kenapa aku terlalu dambakan semua itu seperti biasa? Kenapa aku yang rindu bermati-matian kepadanya?
Kenapa? Kenapa? Kenapaaaaaaaaaaaaaa??????
Apa ertinya semua ini? Alunan lagu dari Stacy, penyanyi kelahiran AF yang suka berdansa bila membuat persembahan rancak masuk ke pendengaran aku.
Oh!.... lagu dari radio Mbak Qimi.... berlagu rancak betul petang-petang hari ni. Wah...Mbak Qimi pun layan lagu rancak Stacy? Hahahahaha...Aku pun ikut bergoyang kepala bila tiba rangkap chorus.....
“Aku sudah serik bercinta”
Kerna asyik berakhir dengan kecewa
Tapi sejak hadirnya dia
Semua sistem kawalan kini terdedah
Kepala kata jangan gelojoh (no)
Hati pula kata pergi (go baby go)
Benarkah cinta itu buta
Kerna tak nampak apa selain dia
Chorus
Aku aku
Bagaikan sudah terkena mantera cinta
Dari manakah kau datang menyerang
Diriku diriku
Yang disangka kebal
Oh jahatnya kamu
Jahatnya kamu
Engkau engkau
Penyebab diriku terigau-igau
Kini ku terbayangkanmu hampir setiap waktu
Ku mahu ku mahu denganmu selalu
Oh jahatnya kamu
Jahatnya kamu
Apa agaknya sudah jadi
Pada ikrar untuk tak bercinta lagi
Walaupun belum bersedia
Tapi hatiku mendesak dan menggesa
Ulang Chorus
Jahat budak jahat
Dah terkena
Terkena demam cinta
Jahat budak jahat
Dah terkena
Terkena demam cinta
Jahatnya kamu
Jahatnya kamu
Ulang Chorus
Oh jahatnya kamu
Jahatnya kamu
Oooooo…. Macam kena je dengan hidup aku sekarang ni yang sudah tidak tentu arah dibuatnya.Betulkah dia pakai mentera untuk menundukkan aku? Hisssyyyyy… selisih malaikat 44…. Tak kan lah sejahat itu…. No..no..no…
Kebetulan ni…. Kiiiiiiiiiiiiinggggggggggggggggg’ssssssssssssssssssssssss….. aku rindu padamu…….Hanya jeritan bergaung dalam hati yang paling dalam….
Kalau betul-betul jerit tadi mau, satu rumah termasuk rumah-rumah jiran sebelah- menyebelah kecoh dengar suara anak pontianak mana melalak petang-petang hari begini.....hehehehe... gila la kau Bahsria....
Gadjet Nokia aku capai dan terus tekan nombor yang sudah sebati dalam kepala otak ni.Alunan lagu secret-OneRepublic kedengaran.... lama baru beralih suara orang disana ala-ala suasana tenang setenangnya.
“Assalamualaikum... hai... lama tak dengar cerita? What’s up? Rindu?” Bertalu pula menyoal sebelum sempat salam dijawab pun.
So gelojoh...!
“Waalaikumussallam.... wei... bro... kau buat apa sekarang?”
“Nothing, tengah layan Zali main game Double Dragon.... kenapa?”
“Kat mana?” napa pendek-pendek je ayat soal aku ni......
“Kat bengkel la.... tak kan kat hotel pulak...hahahahaha... kenapa ni? Nak keluar ke?” sempat lagi nak kenakan aku tu... huh!...
“Bosan la... Hang Badri gi Sarawak seminggu... lepas ni lepak mana?” masih bagi signal samar-samar nak ajak dia keluar.
“Balik rumah kot... petang or malam kat gym la. Intan balik sini hari ni... nak check kerja dia yang tak pernah sentuh tu.... jom lepak sana malam ni... boleh jumpa Intan sekali...”ajak-ajak ayam je tu... nak jumpa Intan buat apa... bukannya tak pernah jumpa anak tengku yang banyak kerenah tu. Karang diajaknya aku join kelab shopping dia esok mau patah kaki aku.
Esok hari minggu dan hari untuk Tengku Puteri Intan Syaziah bershopping sakan kat Takashimaya Singapore. Huh tak nak aku jadi bodyguard dia. Patah tangan nak membawa segala macam barang dia. Baik tak payah jumpa la sepupu dia tu.Duk rumah lagi best, dapat baca komik terbaru. Siri animex yang baru rembat dari kedai Liew.....
“Erkkk... tak pe lah... lagi pun dah selalu jumpa Intan... lain kali saja.. kirim salam je kat Intan ya... malam ni lepak kat rumah je la sebab ada komik yang belum habis khatam lagi...hehehe...ok... bye...”talian terus diputuskan tanpa sempat mendengar jawapan mamat macho tu.
Lain yang diharap lain pulak yang terjadi.
Hari minggu yang damai dan indah ini berseri sebab rumah kami riuh dengan kehadiran Hang Badri dengan keluarganya untuk makan tengahari bersama. Dah lama tak nampak wajah sepupu aku ni. Baru balik dari Sarawak dengan berbakul buah tangan serta ikan terubuk masin kesukaan Mama dan Papa.
Makin hensem walau dalam serius. Hang suka buat muka serius tu sebab dia tahu aku memang takut tengok wajah dia cam tu.Tapi peduli apa aku kalau nak sakat dia, aku sakat je dengan selamba sampai dia tak tahan nak kontrol keseriusan tu.
Dalam tengah sibuk-sibuk membantu Mama, Mak Ngah aka Mama Hang Badri la tu dan Mbak Qimi, terdengar riuh rendah dari ruangan depan. Hati aku melonjak-lonjak nak turut serta kumpulan kat depan tu. Pasti ada isu yang best tu sampai suara Papa dan Hang Badri meleret-leret ketawa besar. Duduk berdiri aku sudah tidak keruan lagi sebab aku tak boleh dah duduk sopan kat sini.... nak pergi join mereka kat luar sana. Apa isu yang aku terlepas nanti kalau Hang Badri tak nak ulang cerita kat aku kelak.
“Hah! Bahsria... yang kau ni dah macam kucing nak beranak... ayam nak bertelur ni apa pasal? Dari tadi kalih sana kalih sini... tak duduk diam... kenapa?” teguran tanpa berselindung dari Mak Ngah terus menikam pendengaran semua orang yang ada.Aduh!...Mak Ngah ni tak leh ke cover sikit kalau nak cakap tu?Pastilah Mama dah tahu kenapa aku begini.
“Alah Ngah, bukan kau tak tahu budak bertuah ni.... mana betah punggung dia nak duduk dengan kita lama-lama kat dapur ni.... mesti hati dia sibuk melonjak-lonjak nak ke depan sana... nak join kaum lelaki bersembang....”jelas Mama tanpa berselidung lagi.

***JAHAT-[U]-Stacy***~Bab 2.1

Bab 2
Hujan pagi sedang membasahi bumi Johor Bahru. Malas betul nak memandu kalau hujan begini. Jalan mesti lah sesak gila...dari rumah nak ke tempat kerja maunya berjam-jam baru sampai walhal jarak nya amat lah dekat sangat. Rumah aku terletak di kawasan perumahan Larkin Jaya, di Jalan Jelatek.... nak pergi kerja dekat area Tampoi sana... jalan lurus je... bila hujan memang la leceh nak memandu dan bersesak dalam kesesakan lalu lintas yang tiba-tiba jadi perlahan dek hujan mencurah turun.
Betul-betul punya kuasa hujan ni... boleh membuatkan pemandu-pemandu kamikazi menurunkan darjah ego mereka dengan memandu perlahan bak kura-kura.Yelah kalau pandu laju jugak tu nak tempah maut namanya... pasti ada yang brek emergency. Kalaulah aku boleh bawak motor kan bagus. Tapi syarat Mama dan Papa yang tidak membenarkan aku menunggang motor ketika hujan amatlah susah nak diterima pakai. Apa salahnya pakai le baju hujan yang beratus harga tu. Pasti kalis air dan kalis basah.Baju hujan tu hanya buat stok perhiasan saja sebab memang Mama dan Papa tak akan berkompromi dalam hal keselamatan anak gadis mereka ini.
Dalam lebatnya hujan mencurah bumi itu, terpaksa lah aku berkorban dengan memandu Aston Martin DBS Coupe edition 2009 berbadan silver itu untuk ke pejabat. Demi Mama dan Papa aku terpaksa menjadi pemandu berhemah hari ini dan bergaya ala-ala feminin demi menjaga maruah dan penampilan Aston Martin kesayangan ku itu.
Tak kan nak berlagak dengan kereta mahal tu... kalau kena himpit pun pasti aku elak jauh-jauh agar tidak tercalar dan tersondol mana-mana bumper orang lain.
Sayang kereta beb.... susah nak dapat tu... kalau bukan dari hasil titik peluh Papa yang sudi menjadi sponsor untuk anaknya ini belum tentu koleksi ini aku mampu memilikinya....hahahaha harta Papa harta aku jugak....kan...
Sampai di pejabat yang terletak di kawasan perindustrian jalan hasil itu, ramai mata-mata menjeling kearah yang menjalar perlahan memasuki kawasan tempat letak kereta berhadapan dengan pejabat besar.
Rata-rata staf dan kakitangan seluruh pusat operasi disini tidak mengenali gerangan yang sedang bergerak ini milik siapa kerana aku amat jarang sekali memandu ke pejabat melainkan menunggang superbike kesayangan aku yang hitam atau pun jingga itu.
Sepatutnya aku menumpang kerelaan King’s untuk ke pejabat kalau hari hujan. Tapi oleh kerana hati masing-masing di penuhi dengan ego yang melangit tanpa mahu beralah gara-gara peristiwa minggu lepas maka terpaksalah aku sendiri yang menjadi driver untuk diri sendiri ke pejabat.
Sudah seminggu King’s tidak menghubungi aku dan begitu juga sebaliknya. Mendiamkan diri lebih baik dari membangkitkan aura panas yang bakal terjadi dek kerana pemikiran yang seperti kanak-kanak tidak mahu beralah.Tetap nak menang walau diri sendiri salah. Teguran beberapa rakan sekerja tentang penampilan yang agak drastikhari ini...dan juga tentang kehadiran kereta sport yang jarang-jarang terpamir disini membuatkan aku rimas dan cuba membisu tanpa jawapan.
Baju kurung sutera satin yang menjadi persoalan mereka tadi aku tilik betul-betul, takut-takut ada yang terkoyak atau terpalit sesuatu yang tidak enak dipandang.
Memang menghairankan satu pejabat..malah satu kilang pun... sebab penampilan hari ini cukup berbeza dari hari-hari sebelumnya.Ini gara-gara Mama lah yang mahu aku mencuba untuk ke pejabat dengan persalinan yang baru dibelinya sewaktu bertandang ke Kuala Terengganu minggu lepas. Disuruhnya aku menjadi model pakaian kebangsaan ini dengan penuh bergaya sekali agar perwatakan ku lebih ayu dan kena dengan gaya memandu kereta.
Hari-hari naik motor dan penampilan seperti lelaki membuatkan mereka yang memandang tidak betah duduk diam demi ingin mempersoalkan gaya penampilan aku hari ini.
Seharian sibuk dengan kerja dipejabat membuatkan aku hilang dalam keresahan menanti panggilan orang yang sedang merajuk itu.Kenapa aku pulak risaukan dia? Mamat tu memang tengah nak cari pasal dengan aku ni.... Dah seminggu masih bisu dari khabar berita.Patutnya dia lah call aku...bukan aku yang call dia.... macammana nak buat ni?
Selalunya dia yang memulakan panggilan dan seterusnya mengajak aku keluar berambu-ramba ke segenap pelusuk bandaraya untuk mengisi kebosanan yang hadir bila masing-masing sibuk dengan kerja.
Tak pelah... aku akan ke gym petang ini... saja nak tunjuk muka agar dia tak ingat aku masih dalam sesi merajuk lagi.Apa salahnya aku mengalah demi persahabatan yang sudah lama ini tidak terlerai di tengah jalan.Ego betul lelaki ya....
Nasib baik lah tak bercinta, kalau tak jenuh jugak nak memujuk versi kekasih hati....hehehehe...
Petang menjelma jua selepas penat lelah otak bermain fakta dan nombor-nombor sepanjang hari. Aku dah sedia untuk bergerak bila ada pesanan masuk ke peti express music hitam tu. Dari Azie yang mengajak ke gym kerana dia tak de kawan untuk menemani ke sana.Minah ni tau-tau je aku nak ke sana. Pesanan dibalas dan tanpa berlengah lagi aku terus mendapatkan kekasih hati no. 2 yang setia berhujan berpanas seharian disini menunggu tuannya membawa pulang ke garaj berbumbung.
Kesian kereta aku ni... baru satu hari kat sini dah berlapuk je kilatan badannya kena simbah dek abuk dan kabus-kabus halus yang terhasil dari udara tidak sihat kawasan perindustrian ini. Lama-lama boleh hilang seri rupa kereta ini kalau hari-hari berjemur panas di sini. Tak pe untuk hari ini saja.... esok dah bersama kekasih no. 1 pulak... superbike Jingga007 kesayangan aku no satu.Jenuh nak pujuk Papa tu nak beli motor besar tu... dah le besar cc pun boleh tahan...tak sepadan dengan tuan punya badan je.
Sampai rumah, kelibat Mama tiada ditempat biasa dia dan Papa minum petang.Pelik ni, mana Mama pergi? Papa belum balik ke? Hurmm.... kelibat Mbak Qimi dicari sampai ke dapur. Aha!....heheheperlahan kaki melangkah ke arah wanita separuh umur itu yang sedang terbongkok-bongkok bagai mencari sesuatu di bawah kabinet dapur.
“Hah! Mbaaaakkkkkkkkkkk...... apa diintai macam kucing cari tikus ni? Suara aku bagai horn keretapi bergema dalam kesunyian dapur membuatkan Mbak Qimi melatah-latah menurut kata-kata aku tadi..... berjela-jela pulak sambil tangan yang memegang sudip panjang tu mencari-cari sasaran untuk diketuk-ketuk.
Aku pulak mula menari-nari sambil berlagu menyemarakkan lagi latah Mbak Qimi yang makin galak dengan lenggang zapin spontan.
“Nak cari tikus... nak cari tikus...mana la ada...mana la ada...” Mbak berlagu zapin versi cari tikus pulak...hahahahaha...makin galak aku berjoget bila Mbak makin melatah sambil berzapin dengan senduknya ditangan.
Kuk..kuk!!... adoiiiiii..... spontan terasa ada satu... dua.. ketukan di kepala aku dan aku terus menahan dengan tangan dan berlari mencari perlindungan agar tidak ditambah dengan ketukan ketiga dan keempat. Mbak Qimmmmiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii.....
“Adoi...adoi.... Mbak..Mbak...dah ..dah...dah.... sakit la kepala orang pulak diketuknya.... dah..dah..... aduhai....hisshhh....isskkk.... ” kepala yang jadi mangsa sudip tadi aku raba dan gosok-gosok.Aku lari ke pintu jauh sikit dari Mbak Qimi yang sudah bagai syok berjoget sambil mensasarkan sudip ditangannya ke arah aku...
“Mbaaaakkkkkkk......” jeritan nyaring aku menyedarkan Mbak Qimi yang sudah kepenatan berjoget zapin itu.Berpeluh dahi dia sambil terkebil-kebil melihat aku yang berpisat-pisat dengan usapan di kepala.
“Aduh.... kenapa ni BN?.... terhantuk ke?” lagi nak ditanyanya...
“Tak eh.... kena ketuk tadi... dua kali tu...sakit tau... Mbak ni kalau nak melatah berjoget jangan lah sudip tu cari kepala orang.... ” gumam aku tak puashati sebab kepala kena ketuk..... kuat juga tu... nasib tak benjol tumbuh tiba-tiba... kalau tak macam mana nak pakai helmet ni.
Masih meraba-raba kesan ketukan tadi.
“Hah!.... sapa yang ketuk? Eh!.... errkk... hehehehe sudip ni ke? Hah padan muka... usik lah lagi Mbak Qimi ni... dah tahu pantang diusik... kang dah kena penangan sudip besi berbisa ni.....keh..keh..keh..keh...” sedap-sedap pulak Mbak ketawakan aku... dah le sakit belum hilang... kena lak dengar ketawa dia yang lucu tu cam tikus tersepit ekor.Lama-lama aku juga turut ketawa sebab tak tahan gelihati mendengar suara Mbak ketawa lucu.
Riuh-rendah didapur mengamit kelibat Mama dan Papa ke ruang yang luas dan serba kemas itu.
“Mbak.... BN...kenapa ni? Ketawa apa sampai kuat didengari sampai luar sana? Anak dara dengan Mak Dara duk ketawa tak ingat ni apsal?” suara Mama bertanya tidak puashati sebab kami berdua masih lagi ketawa lepas tanpa menjawab soalannya.
“Ni hah... Puan Mira... si Bn ni tadi kena ketuk dengan sudip.... sebab melatahkan Mbak yang sedang terbongkok-bongkok mencari pisau yang terjatuh tadi.” Cerita Mbak Qimi sambil masih lagi ketawa tak berhenti bagai lucu la sangat sebab dapat ketuk kepala aku yang cantik ni.
Papa dan Mama juga turut ketawa juga.... aku terus menarik muncung walau tidak panjang tapi cukup membuatkan wajah aku lagi comel dengan riak begitu. Itu kata King’s bila muncung itik terbentuk di bibirku yang comel ni.Hah!..King’s.... alamak... tanpa menghiraukan mereka semua kau terus berlari keluar dari ruangan dapur terus menapak ke bilik atas untuk bertukar pakaian demi teringat janji dengan Azie untuk ke gym. Mahu minah tu berleter sebab lama menunggu kedatangan aku nanti.
Tepat jam 6:15 petang aku dah terpacak depan bangunan Fitnes Center yang terletak di Danga Bay dan berdekatan denganpejabat Iskandar Malaysia. Pejabat tempat Hang Badri bekerja juga Azie yang satu pejabat dengannya.Mereka ni senang je hari-hari duk melepak kat sini sebab dekat dengan ofis... aku yang jauh ni dikerahkan juga kesini semata-mata nak memberi sokongan padu kepada King’s tuan punya gym ni.
Siang bekerja dibengkel kereta milik sendiri yang besar dan tengah naik tu dengan pelbagai pelanggan yang datang. Malam pula dia bergiat aktif memajukan fitness center ini yang diusahakan bersama sepupu rapatnya iaitu Tengku Puteri Intan Syaziah.... mak oiiii..panjangnya nama dia... tu belum masuk nama ayahandanya lagi yang punya pangkat segala.
Tanpa menunggu lama aku terus menapak ke tingkat satu bila kelibat Azia tidak kutemui di tempat letak kereta tadi.Helmet yang tersarung ku buka dan mencari locker peribadi yang sudah tersedia untuk para pelanggan VIP aka pelangan tetap gym.Mata mencari kelibat Azie ataupun wajah yang kukenali. Tiada.... tiada dalam penglihatan aku.
Mana Azie ni? Dia yangberia-ia cakap dah lama tunggu.... hilang pulak. Hurmmmm.... masih melilau aku meneliti setiap ceruk yang luas itu tapi hampa.
Sebaik aku menoleh ke belakang, terkejut jantung hati dan paru-paru saat bertembung wajah dalam jarak yang paling dekat dengan wajah yang aku rindui seminggu ini.
Sikit lagi hidung aku nak cecah bibir merah jejaka macho ni. Termalu sekejap dengan adegan yang tidak disengajakan.Aduhhhhhhh!...malu...malu...malu.... mana nak menyorok ni....??? dalam baju boleh tak?
Kepala ditundukkan... sebaik saja mata dia menyapa mata aku dengan sinar yangpenuh getar dan berirama.
“Hai..... cari siapa? Lama tak nampak kat sini? Ingatkan dah lupa alamat tempat ni? Aduh! Syaduh betul tona suaranya yang agak dekat dengan wajah aku. Bahang panas yang menukar tona wajah aku sudah mengalir laju..... apa rasa sekarang?
Gembira...bahagia dan suka sangat-sangat sebab dia dah lupakan amarah terhadap aku. Sekarang tengah bersuara dengan anda romantis dan mesra. Aduh! Perasan sungguh jiwa aku yang sudah parah ni.
“Err...errkkk.... ada nampak Azie tak? Tadi memang janji dengan dia nak jumpa kat sini.Hah...lama tak datang? tapi seminggu je la... bukan lama sangat pun... sibuk dengan kerja sekarang ni... time-time auditor masuk ofis sekarang ni.... nak check stok dan check penyata tahunan sebelum bulan bonus....” sambil mengoyang-goyangkan badan dengan tangan kat belakang aku menjawab tanpa menatap wajah gerangan dihadapan mata.Takut beb.... rindu dah penuh dalam hati...dalam otak... takut tersimbah aura perasan bila menatap wajah macho dan mata galaknya itu.Memang mengoda jiwa la saat ini... kalaulah....ahhh...kalaulah..kalaulah.... mana mungkin terjadi kalau duk asyik berangan je....
“Hurmmm.... Azie kat ladies kot sebab tadi ada kat sini. Masih merajuk ke marah ni? Phone call tak de... ym buzz pun tak ada langsung.... marah eh?.... ”cam suara memujuk je.
Arggg.... jangan layan sangat... bukan boleh percaya mamat ni... last-last aku jugak kena ketawakan dia nanti.
So berhati-hati bila menjawab.
“Eh!... tak de la... mana ada marah pun... biasa je... lagipun kerja banyak sekarang... payah nak ngular panjang.... kat rumah pun buat kerja gak... kerja rumah Mbak Qimi yang tertunggak berlambak, tu yang tak sempat nak bersosial kat phone dan YM tu...”hahahaha belasah jelah macam-macam alasan yang timbul siap terbabit skali dengan Mbak Qimi yang dekat rumah tu.
“Heh....hahahaha.... ye lah tu... kalau marah cakap je... aku tak ambik hati pun..... kalau merajuk pun cakap la... nanti aku tanyakan Apai nak buat apa kalau awek comel merajuk.....hahahaha” kurang asam betul mamat ni.... kang dah cakap tadi ..last-last aku jugak yang kena.Macam la aku suka merajuk dengan dia tu.... buang karan je lah.
Aku mendengus sambil berlalu dari situ bila mata menangkap kelibat Azie yang baru masuk dengan kekasih hatinya si Apai.Amboi... cakap tak ada teman nak kesini tapi tu siap bergelak ketawa manja lagi dengan cik Abang dia.Minah ni memang nak kena dengan aku.
“BN.... dah lama sampai? Sorry la tadi aku kat ladies la... nasib baik Apai ada... kalau tak pasti huru-hara sekarang ni.Tadi aku terbocor la... tu la sekarang dah malas nak exercise dah ni... kau jelah join derang.... aku nak balik la... tak selesa ni.” Bisik Azie tanpa menghiraukan riak aku yang sudah berubah bila nampak dia dengan Apai tadi.Ooooo..... bendera merah la tu... ..
“Hai tak kan lah kau tak tahu bila date dia nak datang? Main terjah la ni... nasib baik tak bocor kat seat sini...hahahaha kalau tak malu setahun cik Abang nak cover awek dia yang tersalah parking tu.” Hilang terus amarah pada Azie bila tahu duduk perkara yang sebenarnya.Laaa.... tak kan aku je kat sini.... Hang, Pija, Mawar dan Zaki pun tidak nampak muka lagi ni. Tak kan aku kena mengadap mamat tu sorang-sorang pulak. Pengunjung lain memang ramai tapi tak geng dengan kepala aku ni.
“Ok la beb....aku balik dulu la... weekend aku call kau la kalau ada apa-apa program nanti.” Azie berlalu dengan buah hatinya mengiringi ke tempat parking kereta. Sayang sungguh Apai dengan Azie tu.... siap berhantar ke bawah lagi.Tu baru sakit datang bulan belum lagi sakit nak bersalin... ke sakit nak mengandung ke..... eh!... mereka berdua kan belum nikah lagi apa aku melalut ni.
Sejak dua menjak ni kenapa kisah nikah kahwin pulak yang datang kat kepala ni. Hairan sungguh.... apa kena dengan otak aku ni?Kalau aku dah ada boyfriend, ok jugak nak berangan pasal nikah kahwin... tapi abuk pun tak dak tapi sibuk pikir hal tu pulak.Memang tak betul dah otak aku sekarang ni.... kenapa ya? Sebab apa ya? Penangan siapa ya?

Catch a Rabbit


The LAPD, The FBI, and the CIA are all trying to prove that they are the best at apprehending criminals. The President decides to give them a test. He releases a rabbit into a forest and each of them has to catch it.

The CIA goes in.

They place animal informants throughout the forest. They question all plant and mineral witnesses. After three months of extensive investigations they conclude that rabbits do not exist.

The FBI goes in.

After two weeks with no leads they burn the forest, killing everything in it, including the rabbit, and they make no apologies. The rabbit had it coming.

The LAPD goes in.

They come out two hours later with a badly beaten bear. The bear is yelling: "Okay! Okay! I'm a rabbit! I'm a rabbit!"


Credit to : onlyfunnystories

Thinking Of You

I was thinking of you just a short while
I missed your sweet kiss, and I loved your precious smile
I was just thinking of you and your beautiful eyes
Just looking into mine, They’ll tell no lies
I was thinking of you when I felt my heart ache
I wish I had your love, A love that will never break
I was thinking of you holding on to me
The way I felt, The way it could be
I was thinking of you to tell you I’d try
To give you pure love, Till'’ the day that I die
I was thinking of you letting me care
Just to let you know, I’ll always be there


"Good Riddance (Time Of Your Life)"


Another turning point, a fork stuck in the road
Time grabs you by the wrist, directs you where to go
So make the best of this test, and don't ask why
It's not a question, but a lesson learned in time

It's something unpredictable, but in the end it's right.
I hope you had the time of your life.

So take the photographs, and still frames in your mind
Hang it on a shelf in good health and good time
Tattoos of memories and dead skin on trial
For what it's worth it was worth all the while

It's something unpredictable, but in the end it's right.
I hope you had the time of your life.

It's something unpredictable, but in the end it's right.
I hope you had the time of your life.

It's something unpredictable, but in the end it's right.
I hope you had the time of your life.

Wednesday, November 17, 2010

***JAHAT-[U]-Stacy*** ~Bab 1.2

Bab 1.2
Ketawa Papa dengan ayat-ayat aku tadi.... namun nampak Papa juga tidak membantah seandainya rumah kami ini diserikan dengan suara tangisan bayi. Mama masih muda walaupun sudah menjejak usia awal 40an.
Masih bergetah lagi pada pandangan aku dan Papa. Patutlah Papa sayang sangat dengan Mama. Kemana saja dia pergi mesti diheretnya Mama untuk menemani dia sewaktu ada kerja diluar daerah.

***JAHAT-[U]-Stacy*** ~ Bab 1.1

Bab 1.1
Nama aku Bashria Nur Mirha. Bekerja disebuah syarikat multinasional pengeluar produk barangan keperluan rumah yang terkenal dibandaraya Johor Bahru. Aku hanya berdua beradik saja dengan seorang kakak yang bernama Balkish Nur Mirza . Kami berdua anak perempuan kembar pasangan En. Bashir Amir dan Pn. Mira Alanis. Ibubapa aku menjalankan perniagaan rangkaian minimart di bandaraya ini. Nama mereka terkenal kerana sikap dermawan dan mesrawan dengan setiap golongan masyarakat di sini.

Kakak kembarku tinggal dan bekerja di luar Negara usai saja selesai dengan pelajarannya di Aussie, Negara kelahiran kangaroo.
Hanya aku yang tinggal menemani orang tuaku di bandaraya ini sebaik saja pulang ke tanahair. Kononya nak membantu perniagaan Papa dan juga sebagai peneman Mama ke majlis-majlis amal yang sering diadakan oleh persatuannya. Tapi aku tidak betah untuk berlama-lama di bidang perniagaan yang dibangunkan Papa. Akhirnya aku dengan rela hati menyerahkan tenaga, ijazah dan kepandaianku kepada pihak lain untuk berkhidmat mencari pengalaman dan kreativiti sendiri. Hobi aku sedikit tersasar kearah dunia kelakian.

Suka menunggang motosikal berkuasa besar dan memandu kereta serta sering mengikuti konvoi-konvoi kelab kereta dan motor ke serata negeri bersama teman-teman sealiran minatnya. Namun begitu sifat dan sikap feminin aku tetap tidak tenggelam dengan aktiviti lasak sebegitu. Mama tetap menjaga penampilan diri aku ketika keluar bersamanya dan sesekali dia tidak membenarkan aku berambut pendek seperti lelaki. Kalau pun gunting rambut tetap kena ada gaya feminin dan tidak boleh mewarnakan rambut. Itu syarat-syarat Mama ketika bersetuju dengan hobi aku yang agak lasak itu. Menurut Mama dia tak mahu anak-anaknya menyimpang jauh dari bentuk asal walaupun berminat dalam dunia permotoran dan kegiatan lasak seperti lelaki.

Kesukaan aku ini bukan kerana dalam ahli keluarga kami tidak ramai lelaki tetapi minat itu datang sejak aku berkawan dengan kawan-kawan sekolej yang terdiri dari golongan lelaki dan perempuan yang terbabit dengan kelab aktiviti lasak.

Pertama kali belajar menunggang motosikal besar, beberapa kali aku kecundang kerana bentuk fizikal aku tidak sepadan dengan berat motor yang ingin ditunggangi. Aku ikut nasihat rakan-rakan menyertai latihan stamina di gym. Walau badan aku tidak berotot seperti ahli bina badan tapi cukuplah untuk memberi stamina dan tenaga untuk memegang handle motor berkuasa besar seperti Kawasaki Ninja 250R-2008, Cagiva Mito 125cc, Honda CBR600RR dan Honda CBR 600F 600cc aku yang paling cun itu.

Terbeliak biji mata Mama saat melihat katalog superbike itu sewaktu memohon kelulusan Papa untuk mengeluarkan modal permulaan untuk melabur keatas motor tersebut. Nasib Mama tidak pengsan waktu itu. Panjang berjela-jela bebelan terpaksa ditelan telinga aku kala mulut Mama berkicau tak puashati sepanjang minggu apabila Papa bersetuju saja dengan rancangan aku untuk membeli kenderaan tersebut. Nasib baik kakakku Balkish tak ada kat rumah, kalau tidak aku dan Papa terpaksa menahan bebelan dari dua wanita anggun kesayangan kami itu. Keterampilan kakak lebih kepada wanita anggun dan bergaya seperti Mama.

Kakak cantik dan tinggi lampai seperti juga aku sebab kamikan kembar seiras walau tidak betul-betul serupa.
Yang membezakan kami adalah mata sepetnya dan lesung pipit di kedua belah pipinya yang memberat kearah genetik Mama.
Manakala genetik wajah aku lebih kearah wajah Papa bila diamati secara terperinci dengan lebih dekat. Mata sederhana besar dengan alis terbentuk sebiji paras rupa Papa. Namun perbezaan itu tidak membezakan kasih sayang yang terjalin diantara kami sekeluarga.
Kakak berambut panjang lurus manakala aku pula lebih senang berambut paras bahu. Tak pernah lebih dari itu kerana aku jenis yang tidak suka berulang alik ke salun rambut setiap minggu untuk merawatnya. Cukup sekadar bersyampu dirumah, hanya rejoice saja sudah mencukupi. Hehe.... Perwatakan Balkish lebih keperempuanan sebab dia amat menitik beratkan kecantikan dari hujung rambut hingga ke hujung jari kakinya.

Itulah penangan didikan wanita anggun kesayangan kami berdua, Mama. Sebab itulah kakak lebih nampak matang dari diriku sendiri.
Aku lebih suka enjoy dan bergiat aktif bersukan atau ke kelab motor dan kereta. Tidak sesuai untuk penampilan anggun seperti kakak dan Mama. Tapi aku tetap seorang gadis melayu yang patuh dengan adab dan kesopanan orang melayu. Sopan ke kalau bertenggek kat atas motor besar tu?? Sopan versi minah motor kot...hihihi...

Aku dikenali sebagai Bashria atau BNM dikalangan teman-teman sekelab. Kenapa BNM? Sebab itu adalah singkatan nama penuh aku, dah macam Bank Negara Malaysia pulak namanya itu. Kalau bukan sebab si Hang Badri sepupu aku tu yang gatal-gatal nak bagi nama singkatan sebab ramai yang kurang mahir untuk mengingati nama panjang aku tu. Unik dan istimewa sebab itu adalah gabungan nama Papa dan Mama. Mama dan Balkish suka dengan nama itu, kata mereka ia unik dan berbeza dengan panggilan untuk seorang manusia.
So mereka berdua kekal panggil aku dengan nama BNM jugak. Kenapa Balkish tak digelar BNM jugak sebab namanya pun sama gak dengan nama aku.... namun mereka ada alasan yang tersendiri untuk membezakan perwatakan kami berdua.
Seorang ayu dan seorang lagi lasak dan lebih boyish skit.

“BNM..... Mama dah siap ni... nak keluar dengan Papa, so BNM ada nak kemana-mana ke?” teguran nyaring Puan Besar dalam rumah ini menyentakkan aku yang sedang mengelamun panjang tadi. Bukan mengelamun pun kan tadi aku tengah buat pengenalan tentang diri aku yang hendak dikisahkan disini. Kan..kan..huhhh.. sedap-sedap menerokai alam fantasi ada-ada saja Mem Besar ni nak mengacau.

“Ya...Mama.... rasanya BNM belum ada plan lagi ni... maybe after this ada la kawan-kawan yang datang ajak keluar tu.... so
berapa hari Mama gi “honeymoon” ni? Berhati-hati Mama, nanti kalau tahun depan BNM dapat adik, Mama jangan serik nak jaga baby lagi....hihihhi... auwwww!....”sempat mengenakan Mama dengan usikan nakal sambil berbisik perlahan tapi tak sangka penyengat Mama lebih pantas menyepit kulit lengan aku yang terdedah ini. Arrggg! Sakit betul....

“Sakitlah Mama..... tahulah dah tak sayangkan BNM lagi... tapi jangan lah main serang hendap begini.... kesian tau... dah le kulit ni nipis...kena lak sepit ketam Mama yang berbisa tu maunya merah seminggu......” rajuk aku semakin mengada-ngada bernada manja campur merajuk muncung kelicap.

“Hah... padan muka... gatal sangat nak usik Mama dengan benda yang bukan-bukan tu.... Mama pergi hanya untuk menemani Papa saja bukannya nak berhoneymoon seperti yang BNM fikirkan tu.... badan dah besar,.... umur dah tua... tapi masih lagi nak berlagak macam budak-budak kecik. Hish...budak ni...” bebelan Mama sudah muncul dan sekejap lagi pasti jadi tazkirah pagi Ahad untuk budak kecik dalam rumah ni.... siapa lagi kalau bukan aku la tu.

“Hah tu ...Mama yang selalu panggil BNM budak...budak... mau taknya anak Mama ni masih jadi budak sebab Mama yang anggap BNM budak-budak.....hehehehe” masih tak puas nak mengenakan Mama sekarang sebabnya aku akan sunyi dari suara nyaringnya pagi-pagi dan bebelan sayangnya petang-petang dan malam hari.

“Ada saja dia menjawab..... dah le ... tak ada masa nak layan BNM... karang Papa mengamuk pulak sebab lambat sampai ke Kuantan nanti. Mana Papa ni? Tadi macam dia dah turun dengan Mama sekali.... ” sambil menoleh mencari kelibat buah hatinya yang tampan dan masih bergaya segak itu.

“BNM nak kirim apa-apa ke? Mungkin Mama nak ajak Papa sekali ke Terengganu nak beli sehelai dua sutera dan batik kat sana... dah dekat baik lah pergi sekali harung je... lagipun nak beli sekali persiapan untuk majlis pertunangan Balkish nanti.... kalau BNM dapat ikutkan senang Mama... dapat temankan Mama shopping sekali dan tak de lah Papa mengadu penat nanti.” Panjang lebar Mama huraikan agenda dia nanti bila sampai ke negeri-negeri pantai timur itu.

“Wah!.... baik sungguh plan Mama ya... patutlah beria-ia nak ikut Papa ke sana.... hah tu Papa..... Pa.... ni hah buah hati Papa dah tak sabar nak bertolak ni.... tak sabar nak ajak Papa honeymoon dan shopping skali... ” sebelum penyepit Mama singgah sekali lagi aku cepat-cepat bangun dan berlari ke arah Papa yang tersenyum lebar dengan usikan anaknya ini.

“Hahahaha.... BNM ni makin nakal je dia... tengok Mama dah malu.... Sayang..kalau dah siap jomlah kita bertolak... Abang ada meeting dengan Mr. Derek jam 3 nanti.... karang kalau terlepas peluang susah nak jumpa dia pulak.”tangan Papa mengamit Mama ke arahnya sambil tersenyum mesra melihat wajah kesayangannya yang sudah merajuk manja.

Mama menghampiri kami lalu ditarik Papa ke dalam dakapan disebelah kanan, manakala aku masih dalam pautan kiri Papa sambil tersenyum melihat kemesraan Papa dan Mama yang tidak pernah malu untuk memperlihatkan kasih sayang mereka di hadapan anaknya ini. Sempat Mama menarik hidung aku yang sememangnya sudah mancung ini untuk melepaskan geram dengan usikan aku tadi. Aduh!.... terkena jugak.

“Pa... tadi Mama kata nak honeymoon sehingga BNM dapat adik baru tau....hehehehe.... harap-harap menjadilah ye Papa.... BNM dah tak larat nak jadi adik ni... asyik-asyik Mama panggil budak kecik je....”usikan nakal aku bisikkan di telinga Papa walau soundnya masih boleh didengari Mama disebelah.

“Oooo.... itu sudah semestinya.... betul ke sayang nak honeymoon sampai dapat baby baru? Harap-harap begitulah...kan... dah lama kita tak de anak kecik kat rumah ni... BNM doa-doakan lah ye... Amin....”usikan nakal dan doa Papa mengamatkan suasana dengan gelak ketawa kami tiga beranak.... walau nampak tadinya Mama teramat malu tapi terhambur juga ketawa manja buat suami tercinta.

“Abang dengan BNM ni memang suka tau mengusik Mama... kalau betullah dapat baby nanti .... siapa yang nak tolong Mama jagakan... Mama dah tak larat nak jaga baby.... dah tua dah pun...”jawapan yang berarah harapan juga terkeluar dari mulut Mama.

“Mama jangan risau... BNM dan Papa kan ada... nanti tahun depan Balkish pun dah balik sini dah... kita akan sama-sama membantu Mama menjaga baby tu....Heiiii tak sabarnya nak ada adik ni....hehehe” giat aku lagi dengan cepat-cepat melepaskan diri dari pautan Papa demi mengelak dari terkena sepitan ketam batu Mama.

***JAHAT-[U]-Stacy***

Sebuah Novel Karya Jaza2008 demi menyahut cabaran pertandingan menulis novel di cari.com.my.

Nsk minta izin Cik penulis untuk berkongsi ceritanya di blog ini.. Bagi Nsk, ceritanya ada value addnya yg tersendiri iaitu...keakraban kawan2 yang cuma kenal mengenali di forum saja.

Cik Jaza2008 memilih tajuk lagu Jahat (u)-Stacy sebagai tajuk novelnya, dibawah ni ada liriknya ya :)

Tajuk Lagu:Jahat
Artis :Stacy

Aku sudah serik bercinta
Kerna asyik berakhir dengan kecewa
Tapi sejak hadirnya dia
Semua sistem kawalan kini terdedah
Kepala kata jangan gelojoh (no)
Hati pula kata pergi (go baby go)
Benarkah cinta itu buta
Kerna tak nampak apa selain dia

Chorus
Aku aku
Bagaikan sudah terkena mantera cinta
Dari manakah kau datang menyerang
Diriku diriku
Yang disangka kebal
Oh jahatnya kamu
Jahatnya kamu
Engkau engkau
Penyebab diriku terigau-igau
Kini ku terbayangkanmu hampir setiap waktu
Ku mahu ku mahu denganmu selalu
Oh jahatnya kamu
Jahatnya kamu
Apa agaknya sudah jadi
Pada ikrar untuk tak bercinta lagi
Walaupun belum bersedia
Tapi hatiku mendesak dan menggesa

Ulang Chorus

Jahat budak jahat
Dah terkena
Terkena demam cinta
Jahat budak jahat
Dah terkena
Terkena demam cinta
Jahatnya kamu
Jahatnya kamu

Ulang Chorus

Oh jahatnya kamu
Jahatnya kamu
Watak-watak yang terlibat:-

Nick Cari:-

-BnmBnm – Bashria Nur Mirha – heroin la ni...

-BnmBnm – Balkish Nur Mirza - kembar dia la ni kekdahnya...

-King\’s – Raja Qalisyh a.k.a. King’s (hero terpilih)

-MOD Hang - Hang Badri – Cousin yg ada berniat ?????

-Qimi - Mbak Qimi – pembantu rumah yang setia dan penyayang

-Jaza2008 – Kawasaki Ninja 250R - 2008 (kaler hitam menawan)

-Jingga007 – Superbike Honda CBR600F (kaler jingga)

-Watak2 lain hanyalah nama2 biasa saja.

Selagi Ada Rindu

Selepas mendengarnya buat pertama kali di radio, nsk terus jatuh hati pada lagu nyanyian pak long ni...melodinya sesuai dengan telinga nsk......liriknya pula begitu menyentuh sanubari....


Selagi Ada Bulan Mentari
Selagi Ada Berkasihani
Selagi Ada Bulan Dan Bintang
Selagi Ada Berkasih Sayang
Selagi Ada Ombak Dan Laut
Selagi Hatiku Terpaut
Selagi Ada Turunnya Hujan
Selagi Ada Rahmat Tuhan
Selagi Ada Langit Dan Bumi
Selagi Cintaku Bersemi


Selagi Ada Waktu
Selagi Ada Rindu
Biar Beribu Batu
Ingin Aku Bertemu
Oh Kasih (Oh Kasih)
Damailah (Damailah)
Engkau Disana
Ku Berdoa (Ku Berdoa)
Pada Tuhan (Pada Tuhan)
Agar Kau Bahagia


Lagu: Pak Long
Lirik: Pak Long

kehilangan yang Indah



kehilangan yang Indah

Indah sungguh hatiku rasa
Bila ku sedar diriku kehilanganmu
Ku tahu ku mampu kehilangan mu untuk sementara
Menu tengah hari dan minum petang ku sepanjang 11 bulan

Tapi kini semua itu akan hilang
30 hari ku kehilangan mu
Yang selalu temaniku
Dalam laparku yang akan ku tahan

Aku ingin,
Aku minta

Ya Allah Ya Rabbi
Pelihara diriku dan sahabat handaiku
Dari segala yang tidak KAU redhai

aku salah
aku egois, karena kemunafikanku
aku malu, karena perbuatanku

hingga kini ku harus kehilanganmu
untuk pertemuan yang ku nanti
ku telah memilihmu untuk kehilanganmu
demi taat ku pada suruhan Illahi
Insyaallah...







Teman

Teman (mod Mas)

Mulut ku tak betah berbicara
Namun jari pantas menaip
Mataku hitam n bersinar
Tapi kadang2 nmpk kelabu
Lidah ku bisa berkata-kata
Bibir ku mudah tersenyum
Namun..
Hati kecil ku mudah sgt TERsentuh
dek karenah kalian
de'CARI ramai teman2 ku
Cuma satu pinta drku
'Kehilangan diri ini JGNlah di'cari'
****************************

(Balasanku buat mu mas)
Duhai teman hadir mu penyeri hari
tiba mu selalu bersama bunga
matamu tajam menikam
ada kala seribu maksud terpendam
telah kucuba fahami di sebalik kata-katamu teman
namun apakan daya "pembaris" sepertiku sering tersasar fahaman.
harapan ku memang ingin hati mu TERsentuh.
Di sentuh kemanisan dari ku sebagai teman mu..
Sentuhan yg sakit buangkan saja..
Hilang mu pasti D'CariD'cari akan bertukar punguk merindu bulan

SELOKA BUAT TEMAN DI CARI

Sirih berlipat sirih pinang
Sirih dari Putrajaya
Pemanis kata Selamat Datang
Awal Bismillah pembuka bicara.

borak di cari tempat kami
mencari teman nama diberi
ada Putera ada juga Puteri
berforum dalam aman & harmoni.

Memberi nasihat tanpa henti
untuk kebaikan di lain hari
Time marah comel sekali
Mod Sour Plum dan Mod Masarju nama diberi.

Dengar "Assalaamualaikum Cikgu" setiap hari
Aikee teman paling awal kami
Orangnya ramah, happy sekali
Salam diberi jarang tak peduli.

Sakura suke lumba di JBP lari
Kura pangilan bnm beri
Orangnya baik & pandai menari
Belajar bahasa thai pula menjadi hobi.

Jika tiada, sunyilah kami
Jika ada, penyeri kami
Gelaran "PENGEBOM" sudah sebati
Itulah satusembilan.

Kecil & halus fizikal die nie
Itulah Orang Halus yang cantik.
Bermain TG hebat sekali
Orang yang mengajar bnm berbisik.

Mesti tido setiap hari
Itulah firah & Hanima.
Lain pula kisah Ketotmerah nie
Setiap pagi meramah mesra.

Dalam ang2 bising orangnya
Suka bercakap tak henti-henti
Itulah kupu2siang diberi nama
Kalau tiada, ang2 terus senyap sunyi.

Ini pula kak ayushuda & adabintang
Bab fesyen memang digemari
Jika berposting malam & siang
penyeri forum macam puteri.


Selalu bersama sentiasa berteman
cara bergurau ada yang sadis
Seorang Airolnizam, seorang Hyun
Menjadi rebutan ramai gadis.


Pergi ke forum sesuka hati
Banyak mulut, banyak bunyi
Kalau tak ada sunyilah kami
Itulah babyboyz yg happy go lucky.

2,3 badak belari
Mana nak sama seloka kami
Ia sekadar penghibur hati
Jangan disimpan di dalam hati.

Semalam terjumpa sebungkus julap
Terjumpa dekat kedai ikan
Jika ada salah & silap
Harap sume dapat maafkan!


Hujan bingkaikan rinduku padanya



Hujan bingkaikan rinduku padanya


Ingin ku sulam khayalan padamu tirai hujan
Puzzle wayahmu ingin ku sempurnakan
satu persatu ingin ku cantum,ikat mati kenangan silam
mimpi ku terlihat paras mu sempurna
akan ku bingkai dengan dengan rasa rinduku
yang tersimpan di penjuru rasa
walau musim tetap bertukar

Misteri cinta pendam rahsianya
pada langit biru dan sejuk hujan
Ketika mata menitis hujan, di situ ada bayang rindu
bagai deras aliran sungai menghayut ke hulu
di situ ku tahu ada harapan kita yang karam

Saban hari hati ku rindu..
Titis hujan ku tunggu tanpa jemu
kerna ku tahu wayah mu di situ.
kerna ku tahu hujan juga kau nanti..
kita pastikan setiap serpih mimpi masih bersisa
membangun angan harapan semoga menjadi nyata
walau sirna menghapuskan kilau hujan
bersama desir bayu di beranda waktu

Di setiap titis hujan air mata
percayalah ...
aku wujud dinadimu seumpama kamu ada didarahku
bisik mu syahdu bila bayangmu perlahan memudar disembunyi rinai hujan



Hujan




Hujan di pagi 28 Julai
Tiada yang lebih tabah
dari hujan di pagi 28 Julai
Tersembunyi kilauan rindunya
demi pohon berbunga itu
*********************************
Tiada yang lebih pintar
dari hujan di pagi 28 Julai
Tengelamnya jejak-jejak kaki dia
yang ragu-ragu di jalan itu
**************************************
Tiada yang lebih memahami
dari hujan di pagi 28 Julai
mengalirnya yang tak terluah
diserap akar pohon bunga itu


Tuesday, August 3, 2010

Sihat,Cantik,Menawan & Kaya :)


PELUANG ANDA MEMILIKI PRODUK HEBAT
SAMBIL JANA PENDAPATAN



REBUT PELUANG INI,
Terbukti Memang LUARBIASA

Thursday, July 15, 2010

Wednesday, June 30, 2010

Terasa nak berpantun lah pula...

Puteri bersiram ditepi Perigi
Mencedok air berhati-hati
Izinkan hamba berlalu pergi
Jangan ada dendam di hati....

Monday, June 28, 2010

Sehari lagi kecewa bertamu....




Sejak akhir-akhir ini tiada lagi offline seperti yang selalunya ada...
Katanya sibuk... tetapi kenapa sekarang....dulu pun sibuk juga....mana mungkin kita boleh melalui hari-hari tanpa kesibukan....ah! biarkan saja.......
Kini hampir dapat dipastikan di mana kewujudan aliran sungai itu....



Ya untuk apa merasa kecewa?? sedangkan sudah hati ini ditetapkan agar sentiasa beringat.....



Jika yang bersalah adalah diri sendiri yang lalai....

Sunday, June 27, 2010

Lantaran Cerita Berterusan..............


Kenapa sejak akhir-akhir hati ini mudah sangat tersentuh dengan kata-katanya............

Apa yang dirasai oleh diri ini sebenarnya??
Adakah rindu?
Adakah sayang?
Adakah cemburu???

Adakah penafian selama ini adalah ego hati ini???

Dan sesungguhnya..bila tiada offline seperti selalunya hati ini rasa kecewa....entah apa sebabnya....aku tiada jawapan untuk ini...............siapa dia sebenarnya??????

Sunday, June 20, 2010

อยู่ตรงนี้ ฉันคิดถึงเธอ

อยู่ตรงนี้ ฉันคิดถึงเธอ
อยู่ตรงนั้น ไม่รู้ว่าเป็นยังไง
อยู่ตรงนี้ ฉันเหงาเหลือเกิน
ได้แต่คิดถึงวันที่มีเธอใกล้

ในวันนี้ ที่เธอนั้นไม่อยู่
อยากให้รู้ ว่าคิดถึงเธอเท่าไหร่
ในวันนี้ ที่เราสองคนต้องไกล
ในใจฉันยังมีแต่เธอ

แค่เพียงได้รู้ ว่าคิดถึงกัน
แค่เพียงเท่านั้น ที่ฉันต้องการ
แค่เพียงได้รู้ ว่าคืนและวันที่ฉันนั้นต้องพ้นผ่าน
ยังมีหนึ่งคนที่รอฉันอยู่
อากาศหนาว ฉันคิดถึงเธอ
อากาศร้อนๆ ฉันคิดถึงเธอเช่นกัน
ตื่นเช้า ฉันคิดถึงเธอ
ก่อนนอน ฉันคิดถึงเธอทุกวัน


ทำให้ฉันรู้และเข้าใจ
ในวันนี้ที่สองเรานั้นต้อง ห่างกันไกล
แต่มันไม่ใช่ตลอดไป

ไม่ว่าจะนานแสนนานเท่าไหร่



p/s
Layan je lagu ni k....
rbr x tahu betul atau x lirik yg rbr paste kat cni...

Thursday, June 17, 2010

ขอบใจจริงๆ Kaub Jai Jing Jing I Thank You Truly




ขอบใจจริงๆ Kaub Jai Jing Jing I Thank You Truly

อยากขอบใจสักครั้งหนึ่ง
yaak korp-jai sak-krang neung
I want to express my thanks for once,

ถึงคนที่เคยซึ้งใจ
teung kon tee koie seung-jai
to the one that I'd ever deeply felt for.

สุดท้ายก็จากกันไป
soot-taai gor jaak-gun bpai
In the end we would also part from each other,

(และ)เหลือทิ้งไว้เพียงแค่ความทรงจำ
(lea) leau ting-wai piang-kae kwarm-som-jam
(and) leaving behind merely memories.

อยากขอบใจที่สอนให้
yaak korp-jai tee sorn hai
I want to thank you for teaching me,

ฝันและใฝ่จนชื่นฉ่ำ
fan lae fai jon cheun cham
to dream and aspires for happiness,

และสอนให้เจ็บให้ช้ำ
lae sorn hai jep hai cham
and teaching me the pain and sufferings,

ให้จำบทเรียนที่แพงเหลือหลาย
hai jam bot-rian tee paeng leu-laai
letting me remember these lessons that were very expensive.

(* )
ถ้าหากครั้งนี้ ไม่มีเธอลวงหลอกไว้
taa haak krang-nee mai-mee ter luang-lork-wai
If this time, I didn't had you decieving me,

ฉันนี้คงงมงาย เห็นรักดีเกินไป ไม่มีวัน..จะรู้
chan nee kong ngom-ngai hen ruk dee gern-bpai mai-mee wun ... ja-roo
I would probably be ignorant, seeing love as too good, and never a day ... shall know.

ฉันเจ็บครั้งนี้ ฉันมีเธอเป็นดั่งครู
chan jep krang-nee chan mee ter bpen dang kroo
I'm hurt this time. I had you as a teacher,

สอนฉันให้เข้าใจรักร้าวเป็นเช่นไร
sorn chan hai kao-jai ruk raao bpen chen-rai
teaching me, letting me understand, what is it like when love is shattered.

ขอบใจ ... จริงจริง
korp-jai ... jing-jing
I thank you ... truly.
repeat (*)

ฉันแพ้จนเข้าใจ รักร้าวเป็นเช่นไร ... ขอบใจจริง ๆ
chan pae jon kao-jai ruk raao bpen chen-rai korp-jai jing-jing
I'm beaten till I understand, what is it like when love is shattered; I thank you truly.

.... ขอบใจจริง ๆ
korp-jai jing-jing
I thank you truly.

Tuesday, June 15, 2010

NSK - HUG ME



hehehehehehe so apa lagi....
i need HUG from u.... hehehehehe
cepat.... ngah tunggu ni....

Wednesday, June 2, 2010

Rindu Mulai Bertamu Di Hati

"NSK_TirakYesterday 11:33 PM

dah terbukti eh......so awak nak buat macamana ... supaya rindu saya ini terubat. esok.... adalah hari terakhir...... saya pasti akan rasa ketiadaan awak..10 hari tu.... ermmm :'(
"


Awak tanya saya nak buat macam mana...

jawapan saya: awak saya tiada jawapan untuk ini....

Saya tahu awak akan rasa separuh mati, saya sedar awak rasa kehilangan...Jangan risau awak...saya ada....rasai kehadiran saya melalui lagu2 kesukaan saya ya...dah,dah....buang rasa tu...jangan sampai menjejaskan aktiviti seharian awak yang lebih bermakna dr melayan rasa awak untuk saya tu.....INGAT Tu.....

Awak kat bawah ni lirik lagu ....tapi saya ubah mengikut kesesuaian ya :-)

RBR Kamu jangan nakal
NSK pergi sebentar Bukan untuk melupakan RBR
RBR jangan nakal Nanti NSK datang Bawa yang RBR pesan IngatanNSK untukRBR




Jika awak sunyi hayati lagu ini ya...
Deras hati ku berdetar
Di langit aku terlihatkanmu
Terang malam.... teman kita
Dengan angin meniup sayu
Ku petik gitar akustik ini
Dengan harapan dia mendengar
Melodi indah yang ku cipta
Hanya untuk luahkan rinduku padanya
Dan aku terus...
Menyanyi lagu ini untukmu
Walau berjuta mendengar
Lagu ini hanya untukmu
Arah hidup kita
Digambar bintang di angkasa
Dan berkelip melukis cinta
Terciptalah Lagu Kita
Melodi indah yang ku cipta
Hanya untuk luahkan rinduku padanya

Tuesday, June 1, 2010

Nsk dan Rbr, kau dan aku ada ceriteranya….




RBR (23/Feb/2010 11:46:07 AM): salam
NSK (23/Feb/2010 11:46:31 AM): salam
RBR (23/Feb/2010 11:46:44 AM): masih ingat saya ke
NSK (23/Feb/2010 11:55:54 AM): masih
RBR (23/Feb/2010 11:56:04 AM): oooo
NSK (23/Feb/2010 11:56:10 AM): di opis ke


Sapaan ringkas di pagi 23/feb/2010, aku ingat itu.....kau pun tahu itu...suratan atau kebetulan???

Dari situ kita mula bersembang, dari cerita biasa ke cerita serious....kadang2 kau dan aku tergelak tanpa sebab...

Kita bahagia dengan perjalanan seharian kita...bila sibuk kita curi masa untuk bertanya khabar??? Kadang2 sekadar menyapa “Hi” sudah memadai....Kata mu, itu sudah cukup, kerana aku tahu kau ingat...

Kata-katamu indah, kata mu rindu, kata mu sayang....RbR sedarkah kita sudah di alam ceritera yang kita cipta watak-wataknya di alam khayalan...

Sedarkah kita terhanyut di dalam mimpi yang kita cuba cipta sedangkan ianya amat mustahil untuk jadi realiti.....?

Ya! Jawapannya memang ya....kata RbR, NSK saya sedar, saya tahu.....

Kata NSK...kita yang mulakan...kita kena terima akibatnya....lalu kita bersetuju......dengan kata-kata.....

“Biarkan sungai itu mengalir, walaupun arahnya songsang”....Muhasabah Cinta menjadi pedoman.......

Ya allah, ya rabbi, sesungguhnya aku dan engkau adalah miliknya...segala yang terjadi adalah ketentuannya.....haruskan aku dan kau meneruskan ceritera ini.....?????

Aku buntu kau kata...dah! dah! Dah! Jangan fikir sangat ......saya sayang awak tu.....

Siapa NSK ???
Siapa RbR ???

Jawapannya ialah dua insan yang tak mungkin bersama di alam realiti.....